Pejabat telah mengkonfirmasi seorang pasien meninggal di ruang tunggu Rumah Sakit Regional Dr. Everett Chalmers di Fredericton minggu ini, setelah posting Facebook dari seorang saksi menjadi viral.

John Staples, yang berada di ruang tunggu pada hari Selasa, menggambarkan adegan itu sebagai “kesadaran yang nyata dan muram bahwa sistem perawatan kesehatan kita sangat rusak.”

Global News berbicara kepada Staples, yang mengkonfirmasi apa yang dia saksikan.

Dia mengatakan dalam sebuah wawancara bahwa dia tiba di UGD sekitar tengah malam, dan ruang tunggu cukup penuh. Staples mengatakan dia melihat seseorang yang tampak tidak nyaman secara fisik duduk di kursi roda.

Satu jam telah berlalu sebelum seorang perawat muncul untuk memeriksa pasien itu. Saat itulah Staples menyadari bahwa dia tidak bernapas.

“Kemudian tiga orang lagi keluar dan mereka mendorong orang itu kembali dan memanggil kode biru dan dipastikan orang itu telah meninggal,” katanya.

Dia mengatakan semuanya menunjukkan betapa mengerikan situasi perawatan kesehatan.

“Mereka mengatakan kami memiliki perawatan kesehatan gratis. Tampaknya itu akan mengorbankan nyawa orang-orang.”

Staples mengatakan dia bisa memberi tahu para perawat dan staf yang stres dan sangat kurus dan percaya mereka yang ada di sana malam itu melakukan segala yang mereka bisa untuk menyelamatkan nyawa orang itu.

“Sistem perawatan kesehatan sangat ketat, mereka sangat terbebani, dan saya bahkan tidak dapat membayangkan stres karena mereka akan kehilangan pasien di ruang tunggu mereka,” katanya.

Horizon Health Network mengkonfirmasi bahwa seorang individu meninggal secara tak terduga di ruang tunggu di rumah sakit.

Otoritas kesehatan regional mengatakan sedang menyelidiki insiden tersebut.

“Horizon secara menyeluruh meninjau setiap kematian tak terduga yang terjadi di fasilitas kami untuk menentukan apa yang terjadi dan apakah tindakan lebih lanjut diperlukan,” kata CEO Horizon Dr. John Dornan dalam sebuah pernyataan melalui email.

“Terkait kejadian ini, kami segera memulai proses peninjauan. Kami ingin menyampaikan simpati terdalam kami kepada keluarga dan orang-orang terkasih ini.

Dibagikan ke Facebook
Kematian itu dikonfirmasi oleh otoritas kesehatan hanya setelah Staples turun ke media sosial untuk memposting apa yang dia saksikan.

“Setelah lebih dari satu jam kemudian (setelah menonton 2 acara setengah jam di TV ruang tunggu), seorang staf UGD keluar untuk memeriksa individu tersebut. Ketika anggota staf UGD dengan tenang bergegas kembali ke area UGD, saya melihat ke arah individu tersebut dan tidak melihat adanya pernapasan yang naik turun,” tulisnya dalam postingan tersebut.

“Saya berada di sana untuk melihat sesama New Brunswicker meninggal di ruang tunggu rumah sakit,” katanya.

Dalam sebuah pernyataan, Menteri Kesehatan Dorothy Shephard mengatakan dia “sangat sedih dan prihatin” dan telah berbicara dengan Dornan dari Horizon Health untuk meminta peninjauan.

“Kami tahu sistem perawatan kesehatan menghadapi tantangan dan staf garis depan bekerja keras. Saya yakin bahwa setiap New Brunswicker dan semua petugas kesehatan kita terpengaruh oleh cerita ini. Kita semua ingin tahu bahwa ketika kita mencari bantuan, itu akan ada di sana, dan itu bisa diberikan, ”katanya.

“Saya mengantisipasi menerima lebih banyak informasi dari pejabat Horizon dalam beberapa hari mendatang saat peninjauan berlangsung dan Departemen Kesehatan menawarkan dukungan kami untuk membantu dengan cara apa pun yang kami bisa.”

Kekurangan tenaga kesehatan
Sistem perawatan kesehatan provinsi telah menangani masalah kepegawaian, bahkan sebelum kedatangan COVID-19.

Ini menghadapi masalah perekrutan dan retensi yang signifikan yang hanya diperburuk oleh ketegangan pandemi – baik dengan staf yang terinfeksi dan lebih banyak pasien yang membutuhkan rawat inap.

Akhir pekan lalu, lima rumah sakit terpaksa menutup unit gawat darurat atau mengurangi jam kerja mereka di tengah masalah kepegawaian ini.

Tags: