Latar Belakang
Sepak bola (soccer) adalah salah satu olahraga paling populer di dunia, termasuk Eropa. Ini terkait dengan kegiatan taruhan penting. Kepercayaan umum, yang tersebar luas di antara mereka yang berpartisipasi dalam kegiatan perjudian, adalah bahwa pengetahuan dan keahlian tentang sepakbola mengarah pada keterampilan prediksi yang lebih baik untuk hasil pertandingan. Namun, jika tidak berdasar, kepercayaan ini harus dianggap sebagai bentuk “ilusi kontrol.” Tujuan dari penelitian ini adalah untuk menguji apakah para ahli sepakbola lebih baik daripada tidak ada ahli dalam memprediksi skor pertandingan sepak bola.

Metode
Dua ratus lima puluh delapan orang mengambil bagian dalam penelitian ini: 21,3% sebagai ahli sepak bola, 54,3% sebagai orang awam (non-diinisiasi ke sepakbola), dan 24,4% sebagai amatir sepak bola. Mereka memprediksi skor dari 10 pertandingan pertama UEFA European Football Championship 2008. Regresi logistik dilakukan untuk menilai hubungan antara keakuratan skor yang diramalkan dan keahlian para peserta (ahli, amatir, orang awam), mengendalikan usia dan jenis kelamin.

Hasil
Variabel yang dinilai tidak memprediksi akurasi penilaian prognosis (R2 berkisar dari 1% hingga 6%).

Kesimpulan
Keahlian, usia, dan jenis kelamin tampaknya tidak berdampak pada keakuratan prognosis pertandingan sepak bola. Oleh karena itu, keyakinan bahwa keahlian sepakbola meningkatkan keterampilan bertaruh tidak lebih dari distorsi kognitif yang disebut “ilusi kontrol.” Penjudi dapat mengambil manfaat dari intervensi psikologis yang menargetkan ilusi kontrol yang terkait dengan hubungan kepercayaan mereka antara keterampilan taruhan dan keahlian sepak bola. Kebijakan kesehatan masyarakat mungkin perlu mempertimbangkan fenomena tersebut untuk mencegah masalah judi terkait taruhan bola.

pengantar
Sepak bola adalah salah satu olahraga paling populer di dunia, termasuk Eropa. Ini terkait dengan transaksi moneter penting dan mensponsori keuangan.

Taruhan olahraga dikaitkan dengan perjudian patologis dan tersedia secara luas di Internet, salah satu cara paling penting untuk mencari informasi umum, medis, dan perjudian. Di sana, orang dapat menemukan pesan seperti “Untuk menang di taruhan olahraga, Anda harus melakukan prognostik dengan benar. Jangan lupa bahwa taruhan olahraga bukanlah lotre. Olahraga bukan hanya masalah kebetulan, jauh dari itu. Untuk menempatkan taruhan Anda secara efisien, Anda harus belajar tentang sepak bola sebagai olahraga dan mengikuti kejuaraan minimumnya.

Mengetahui Persaingan Sengit Di Permainan SepakBola

Persaingan sepak bola, jelas, adalah olahraga yang didasarkan pada pelatihan tingkat tinggi dan keterampilan khusus. Penegasan sbobet ini dapat mengarah pada keyakinan bahwa pengetahuan dan keahlian sepakbola akan memungkinkan prediksi skor pertandingan yang lebih baik. Namun, jika tidak berdasar, kepercayaan ini harus dianggap sebagai bentuk “ilusi kontrol.” Istilah ini didefinisikan oleh Langer sebagai “ekspektasi probabilitas keberhasilan pribadi yang secara tidak tepat lebih tinggi dari probabilitas obyektif yang diperlukan.” Jenis pemikiran terdistorsi ini dianggap sebagai faktor utama dalam kegigihan dan keparahan judi , dan mengarah pada pengembangan terapi restrukturisasi kognitif untuk penjudi patologis.

Seperti yang disarankan oleh Cantinotti, Ladouceur, dan Jacques, pada tingkat tertentu, utilitas keahlian olahraga dalam taruhan olahraga tidak dapat sepenuhnya dikesampingkan. Sebagai contoh, sebelumnya telah ditemukan bahwa faktor-faktor seperti keuntungan lapangan rumah, peringkat tim, hasil tim terbaru, dan cedera pemain kunci secara signifikan mempengaruhi hasil pertandingan. Kemudian disarankan bahwa keterampilan dapat membantu ketika bertaruh pada acara olahraga.

Mungkin sehubungan dengan pertimbangan ini dalam taruhan olahraga dan sepak bola, kekalahan telah terbukti lebih sering dibahas daripada menang dan umumnya dikaitkan dengan peristiwa yang tidak biasa atau acak atau dianggap sebagai “kemenangan dekat, sedangkan kemenangan dikaitkan dengan keterampilan dalam memilih pemain yang menang. Interpretasi ini mungkin berkontribusi pada estimasi keterampilan taruhan yang berlebihan.

Akan relevan untuk menentukan apakah keahlian itu penting untuk menentukan skor game. Jika ini tidak terjadi, keterampilan yang diduga dalam taruhan olahraga dapat dianggap sebagai tidak lebih dari manifestasi ilusi kontrol, seperti yang diamati dalam sebagian besar kegiatan perjudian.

Dengan beberapa pengecualian, seperti taruhan kuda dan hoki, hubungan antara keterampilan penjudi dan hasil taruhan jarang dipelajari. Studi yang mengevaluasi keterampilan judi daripada peran keahlian dalam olahraga untuk kegiatan taruhan menunjukkan bahwa keuntungan moneter dari keterampilan judi tidak secara signifikan lebih tinggi daripada yang akan terjadi secara kebetulan. Karena popularitas sepakbola dan taruhan bola yang luas, tampaknya penting dari sudut pandang kebijakan kesehatan masyarakat untuk menilai hubungan antara keahlian sepakbola dan prediksi hasil pertandingan.